Rabu, 10 Januari 2018

The Coldest Winter Trip We've Ever Been to ~ Otaru, Japan PART II

Balik lagi dengan PART II dari trip Jepang gw bulan December 2017 kemarin. Kali ini mau bawa kalian ke salah satu kota yang sepertinya tidak familiar di telinga semua orang, termasuk gw sendiri ketika pertama kali denger. Ini namanya kota OTARU, sebuah kota di tepi barat pulau Hokkaido yang lokasinya tidak begitu jauh dari pusat kota Sapporo. Otaru sendiri merupakan kota kecil di pinggir laut yang cukup terkenal akan wisata sungainya dengan nama Otaru Canal, sebuah canal/ sungai panjang yang konon katanya sangat ramai ketika musim panas. Nah kali ini gw bakal bawa kalian ke kota Otaru di musim dingin dengan salju yang sangat tebal. Mari masuk :)
Berlanjut dari posting PART I sebelumnya, gw terbang dari Tokyo menggunakan pesawat Jet Star dan dapat ditempuh hanya dalam waktu 40 menit. Kebetulan biaya pesawatnya cukup murah hanya 500ribuan (sblm biaya bagasi).  Setibanya di bandara NEW CHITOSE, di Pulau Hokkaido, kita langsung ke stasiun kereta untuk melanjutkan perjalanan menuju Otaru. Oh iya, sebenarnya perjalanan kereta ke Otaru ini akan melewati kota Sapporo duluan (posisi nya pas ditengah2 antara Otaru dan Bandara). Jadi kalian bisa pilih mau ke Sapporo dulu atau langsung Otaru. Tapi dua2nya wajib dikunjungi :) Foto di bawah ini salah satu foto yang gw ambil ketika kereta melaju cepat. Kebayang dong betapa tebel nya salju di Hokkaido.
Setibanya di Statiun Kereta Otaru, kita langsung jalan kaki menuju Hotel kita. Namanya Authent Hotel Otaru, posisi nya deket banget sama Stasiun Kereta Otaru. Tapi gara2 jalanan bersalju tebel, kita cukup kewalahan buat tarik koper soalnya jalanan nya licin. Mungkin kalau pas summer, kota nya terlihat seperti kota di Jepang pada umum nya. Sebenarnya ada 1 penginapan lagi yang lokasinya paling deket dengan stasiun, namanya Smile hotel. Lokasinya ada di depan mata dari stasiun kereta, sayangnya hotel ini terlihat agak kuno dan kecil, jadi kita gak pilih itu.
Sesampainya di sini sudah sore dan jam 4 sore itu sudah gelap pas winter. Jadinya banyak toko yang sudah mulai tutup. Alhasil kita beli dinner kita di mini market terdekat, yah not bad lah kaya di bawah ini :) Kalo ke mini market, gw suka cobain juga berbagai jenis kopi2an mereka, somehow lebih enak dr indo punya. Kalo di indo kopi botolan berasa kaya kurang kopi dan cenderung kemanisan. Kalo di Jepang tuh rasanya lumayan kenceng, ada yg manis dengan susu, ada yg hitam kaya kopi hitam pure.
Suasana di sekitar hotel kita seperti ini, sepi banget! padahal sekitarnya itu banyak toko, tapi di musim dingin banyak yang mungkin memilih tinggal di dalam rumah.
Habis selesai check in dari Hotel, gw bersama kakak dan adik gw bergegas keluar buat main salju. Soalnya ini hari pertama kita ngeliat salju tebel. Di Tokyo seperti nya masih autumn walaupun udah dingin banget, dan belum ada salju. Kurang lebih kota Otaru di malam hari seperti ini. Sepi banget dan jarang terlihat restaurant. Mungkin karena ini kota kecil, jadi belum seramai Tokyo atau Sapporo.
Foto dibawah ini salju nya belum diinjek siapa2, kita happy banget ngorek2 salju sambil lempar2an. Maklum ya anak Jakarta gak pernah liat Salju :p Tapi kalau dibilang gak pernah liat salju juga gak sih, paling gak 13 tahun lalu gw sudah pernah menikmati salju di Jepang & Korea juga. Pernah juga main salju di Swiss dan Melbourne *mamer*
Oh ya Jepang itu terkenal dengan Vending Machine nya yang tersebar di mana2.  Di setiap sudut kota, di dalam gedung, hotel, dsb pasti dengan mudah dapat ditemukan vending machine. Bahkan di tengah jalan seperti ini pun ada! Coba bayangin klo di Jakarta ada ginian, kayanya besoknya udah pecah kacanya di ambil minuman nya! Yah gak sih?
Terus hebatnya lagi Vending Machine di Jepang tuh sediain minuman hangat juga baik dalam bentuk botolan maupun kalengan. Biasa gw suka beli kopi hangat nya sih, cocok banget pas lagi membeku begini.  Harga minuman di Vending Machine sebenarnya gak beda jauh dari harga di mini market. Kalau di Indo kan rasanya timpang gitu harganya.
Di sebuah gang kecil yang gelap, kita liat ada sekop nganggur. Jadi lah kita bermain salju sambil foto ala ala. Kasian yah mainannya murahan amat :p Tapi di malam super dingin yang sepi ini, kita bertiga sambil jalan sambil ngobrol2 jadi mengingat masa2 kecil ketika kita bertiga main bareng2. We are getting old now :p
Bisa kebayang dong klo salju di trotoar setebal gini, siapa yang mau main di luar. Biasa orang ngebayangin salju di foto tuh enak ya, padahal udah pakai long john, sweater, jaket dan sarung tangan aja masih dingin nya nembussss. Oh ya salju yang terus menerus diinjak oleh orang2 yg lewat lama2 akan mengeras dan menjadi seperti batu yang sangat licin. Beberapa kali gw sempet mau terpeleset di trotoar karena es ini.
Salju + Pohon beringin di bulan December, pas banget deh sama hari raya Natal.
Nah ini salah satu tujuan wisata di Otaru, namanya Otaru Canal. Di musim dingin gini gak ada apa2 sih sebenarnya, hanya sungai yang diberi pencahayaan. Kayanya kalo lagi summer gitu pohon nya hijau semua terus ada perahu kaya venice gitu (sotoy gw). Malam itu suhu nya -1 derajat celcius, dingin nya sih parah banget bahkan turun hujan salju tipis. Kita main di luar hotel gak sampai 2 jam soalnya gak tahan dinginnya parah. Tapi di sini romantic banget buat nembak pasangan kalian :p

Hari kedua kita mau explore kota Otaru lagi. Dan foto di bawah ini lobby hotel nya. Sorry gak bisa kasih liat terlalu banyak dari hotel yang kita tinggal. Bagus loh sebenarnya, tapi lagi males review hotel aja jadi gak banyak foto nya.
Pagi itu turun hujan jadi kita sempet nunggu bbrp saat sampai salju nya reda. Soalnya lokasi berikutnya yang kita mau kunjungi lumayan jauh sih berjalan kaki kaya 1 kiloan. Rencananya kita mau mengunjungi musium Music Box.
Semalem kayanya turun salju lebat jadinya seluruh jalanan tertutup es. Macam dongen gitu liat jalanan putih semua.
Untuk makan siang hari ini kita mampir ke salah satu pusat restoran yang di dalamnya terdapat 4 restaurant. Terus terang aja nih, di Jepang tipikal makanannya agak monoton menurut gw, kurang variasinya. Somehow di Otaru tuh dimana2 restaurant nya hanya makanan Jepang, cukup sulit untuk mencari restaurant makanan barat/ asia lainnya. Jadilah kita masuk ke ramen house dan memesan beberapa ramen. Lumayan untuk menghangatkan tubuh, makan yang panas2. Di tempat ini ramen nya lebih mahal, per porsi di atas 100rb dan rasanya gak wah banget sih. Harus diingat bahwa harga makanan di Otaru cenderung lebih mahal dari pada di Tokyo. Mungkin karena di Tokyo persaingannya cukup ketat jadi harganya lebih bersaing.
Oh ya satu lagi yg unik, karena nyokap gw gak bisa makan ramen dan di sana gak ada menu nasi gitu, kita tanya ke mereka apakah boleh membawa makanan dari luar. Sang pelayan bilang "oh kita ada nasi putih dan daging" tentunya dengan bahasa Jepang yang mana kita berusaha menebak2 apa yang diucapkan. Ternyata tuh mereka ada jual topping buat ramen yaitu Roast pork gitu, tapi mereka bilang boleh pesen roast pork nya ditambah nasi jadilah Buta Don Buri (karena sering denger kata Buta = babi, dan Don Buri = Rice atau rice bowl, jadinya cukup familiar deh). Hasilnya beginilah menu custom kita :)
Ada satu hal yang aneh dari Jepang di musim dingin ini. Restaurant masih terus menyediakan air putih pakai es batu. Gw gak ngerti sih kenapa bisa ya di luar udara membeku dan kita tetep disuguhi air es. Jarang loh ada resto yang sediain air hangat, apa mungkin air hangat mahal? 
Anyway, di salah satu sudut kota ada toko Es Krim nih yang mungil tokonya. Hokkaido cukup terkenal dengan es krim susu nya guys. Bahkan di Jakarta sempat ada es krim ala Hokkaido juga. Salah satu yang kita cobain seperti di bawah ini nih.
Nah kita sekarang mau berjalan menuju museum Music Box, itu loh kotak yang mengeluarkan lagu2 dan biasa ada boneka penari yang berputar mengiringi lagu. Sepanjang jalan tuh terlihat seperti foto di bawah ini. Semuanya es sepanjang jalan, jadi cukup licin juga. Kiri Kanan toko lumayan banyak yang berjualan, ada restoran, ada toko pakaian, ada accessories, ada kedai kopi, dll.
Sore harinya salju turun kembali, wah semua orang langsung menyerbu toko2 untuk berteduh. Kalau kalian pikir salju itu turun nya pelan. Salah guys, salju turun nya lumayan cepet juga dan bisa membasahi tubuh kita.
Ini nih toko Music Box nya. Tokonya rame banget seperti yang gw bilang tadi, gara2 hujan semua orang masuk ke dalam toko ini. Nah toko ini menjual berbagai jenis music box yang lucu2. Tapi harganya lumayan mahal sih guys, jadi gw gak beli apa2.
Malam hari hujan turun cukup lebat.
Tiba saatnya di hari ketiga tgl 12 December 2017 pagi kita harus meninggalkan kota Otaru untuk menuju tujuan berikutnya SAPPORO! Pagi itu salju turun super lebat, kalian pasti gak kebayang deh kalo salju lebat itu parahnya seperti apa. Bahkan untuk berjalan saja pandangan kita jadi sulit karena salju kena mata terus.
Dahsyat ya salju nya setebel ini, sumpah waktu kita planning ke Otaru tuh kita gak ada bayangan bahwa Salju akan setebal ini di pusat kota nya. Karena yang kita pikirkan tuh salju yaa paling di tempat main ski gitu. Dalam keadaan hujan salju gini jarang ada yg mau keluar rumah, paling hanya turist kaya kita2 aja yg ga pernah liat salju rasanya happy hehehe.
 Penampakan hotel kita di depan
Beginilah kondisi stasiun Otaru yang penuh dengan salju. Perjalanan  ke Sapporo akan ditempuh dalam waktu 40 menit. Jadi See you on the next post: Sapporo!

ABOUT US

EMAIL: jktdelicacy@gmail.com
Check out our Insta Story for our daily activities

Tidak ada komentar:

Posting Komentar