Rabu, 27 Desember 2017

Tokyo Autumn Experience - PART I

Percaya gak kalo gw bilang ini trip ke luar negeri sekeluarga complete (mom, dad, sister and brother) setelah belasan tahun lamanya. Yang terakhir kali gw inget kayanya ke Thailand pas gw masih SD apa SMP, itu entah brp belas tahun yg lalu deh (mungkin sebagian kalian pembaca belom lahir, maklum udah tuwir, hehehehe). Plan buat jalan sekeluarga udah lama tuh dibicarakan, soalnya my mom had planned to have her leg surgery tp tertunda2 sampai akhirnya bulan September 2017 dia operasi kaki juga.
Dan di saat itulah akhirnya kita bikin plan mendadak yuk travelling ke negara yg dingin. Hitung2 kaya reward buat mommy karena sudah lama dia gak bisa jalan panjang/ jauh, soalnya lutut nya sakit. Awalnya sih males soalnya ke negara orang tuh ga gampang terutama bawa keluarga. Tapi dengan tekat kuat, akhirnya gw bertiga bareng sista and brotahh meeting bbrp kali tiap malem buat tentuin kota, hotel, lokasi destinasi dll. 
Ditentukanlah akhirnya JEPANG! Gw to be honest gak terlalu excited buat Jepang. Somehow negara Asia gak ada dalam bucket lists gw. Tapi karena akhir tahun Jepang lagi winter dan hitung2 budget lagi kayanya Jepang masih bisa ditoleransi, akhirnya kita decide buat beli tiket pergi dulu. Once udah beli tiket gak mungkin bisa mundur lagi guys. Soalnya sekali beli buat 6 orang (termasuk ponakan).
Sebelum mulai membaca lebih panjang lagi, mendingan langsung tonton Youtube VLOG gw dulu ya. Biar lebih ada gambaran :) JANGAN LUPA SUBSCRIBE!

Gw beli tiket nya itu kaya 1 bulan atau 3 minggu sblm keberangkatan loh. Itu super mendadak banget soalnya Visa aja bikin nya udah mepet banget. Oh ya sebelum bahas tiket, gw bahas Visa Jepang dulu ya. Gw kebetulan baru bikin E-Passport yg punya fasilitas gratis Visa ke Jepang. Jadi buat gw itu menolong banget, soalnya gw cukup dateng ke Lotte Shopping Avenue (tempat permintaan Visa Jepang) buat serahin 1 formulir khusus (bagi pemegang E-Passport) dan E-Passport nya. Udah 2 itu aja loh tanpa dokumen apapun dan biayanya hanya IDR 115.000 - ini tuh biaya pemrosesan visa nya. Kalau kalian pengguna passport biasa, biaya Visa + biaya proses pembuatan Visa itu kena sekitar IDR 575.000. 
Lanjut ke pembahasan tiket, Karena tinggal satu bulan dari tanggal keberangkatan, kita jadinya beli tiketnya rada mahal. Tiket Jakarta to Tokyo naik Garuda one way sekitar 4.6 juta! Tapi udah all in dapet makan 1x dan bagasi 30 apa 40 kilo gitu. Nyaman banget deh naik Garuda, mahal to worth it. Terus kita planning buat ke Pulau Hokkaido juga. Nah kalo dari Tokyo itu terbang ke kota Sapporo via New Chitose Airport. Biaya flight nya naik Jetstar saat itu sekitar 500ribuan, diluar bagasi kalo gak salah 200ribuan. Flightnya juga cuman 40 menit. Tapi nanti ya pembahasan kota lainnya di blog yang baru. Terus kalo pulang dari Sapporo ke Jakarta kita naik Airasia :( Soalnya itu opsi paling murah yang ada. Itupun udah kena 4 jutaan guys dan transit KL 2 jam. Cape banget itu soalnya flight nya super panjang dari pagi sampe malem gitu.
Okay kita sudah tiba di Tokyo dan bisa melihat gunung fuji dari pesawat! dari Tokyo kita naik kereta ke apartment kita dengan 1x pertukaran kereta. Paling enak tuh sebenarnya klo bisa tinggal di pusat kota kaya Shibuya, Harajuku yang rame. Soalnya jalan kaki kemana2 enak banget. Naik kereta di Jepang tuh gak murah guys, apalagi kita tinggal nya itu di daerah yang namanya Nakano-Ku.... ah sudah lah tidak perlu tauu itu di mana(soalnya gw juga gak tauuu hahaha). Kita sebenarnya nyari apartment yang deket stasiun kereta jadi kalo mau berpindah2 enak. Tapi karena gak ngerti system kereta disana, ternyata dari tempat kita ke Shibuya itu perlu pindah kereta 1x. Dan kita kira bisa pindah line kereta gitu di dalem stasiunnya, ternyata harus keluar dulu dari stasiun transitnya, terus beli tiket baru. Terus masuk lagi jadinya repot banget apalagi bawa orang tua dan anak kecil. Emang sih apartment kita di sebelah stasiun kereta, tapi biaya dan waktu yg dihabiskan itu jadi gak worth it :( 
Tapi ya itu pengalaman lah guys, soalnya gw booking Hotel nya kaya last minute sisa 2 minggu gitu. Jadi hotel di pusat kota udah habis semua, terutama kalo kita cari yg 1 unit muat ber6 itu susah banget. Tokyo tuh hotel nya kecil2 jadi susah banget cari yg luas dan nyaman kaya di Jakarta. Nah foto di bawah ini adalah foto di depan Apartment kita :)

Ini jalanan posisinya di depan Apartment kita, kaya di dalem perumahan gitu sih. Tapi posisi nya pas di sebelah stasiun kereta dan di dalem gang ada Bus yang lewat juga.
Eh tapi kalian bakal surprise loh kalo tau harga Apartment kita 1 unit 3 kamar (kasur ada 6 single 1 double yang muat 9 orang) untuk 2 malam gak sampe 4 juta! Gila gak sihhh itu lumayan gede soalnya 2 lantai gitu. Gw gak complain deh untuk apartment nya, meskipun jauh sih ke pusat kota. Tapi kalau kalian travelling with budget rame2 sih ini cocok. Gw bukan nyari yg murah meriah awalnya, tapi karena udah last minute, hotel di sekitar pusat kota udah habis.
Karena kita tiba di Tokyo jam 9 pagi, akhirnya setelah check in Apartment kita cari lunch di sekitar sana. Ada 1 outlet gitu yang jualan Katsu2an. Wah menarik banget deh soalnya emang Katsu kan terkenal di Jepang. Harganya masih sekitar Y500 - Y800an (sekitar 70rb - 100ribuan). Masih oke lah untuk katsu yang tebel dan enak :)
Ini stasiun kereta deket apartment kita. Ternyata daerah kita itu kaya perumahan gitu yg sepi jadi suasana nya tenang banget! Kalau malem2 gitu kedengeran jelas suara kereta lewat saking tenang nya.
Oke mari kita bahas SHIBUYA! Sebuah area di pusat kota Jepang yang terkenal dengan perempatan jalan yang penuh sesak dengan pejalan kaki. Bayangin Tokyo yang udah mau winter aja (malem bisa di 5 - 7 Derajat pas Minggu awal December) yang lalu lalang rame banget. Gw cukup terkesima sih soalnya gak ada tempat di Jakarta yang kaya gini. Jangankan di Jakarta, jalan kaki di komplek aja jarang hihihihi. Malem itu agak grimis, jadi cukup mengganggu sih buat jalan ke dalem2 gang yang cukup ramai.
Satu hal tentang Shibuya: Patung Hatchiko! Patung anjing yang terkenal di seluruh dunia karena loyalitas nya terhadap sang majikan. Posisi nya itu ada tepat di depan Stasiun kereta Shibuya, stasiun dimana sang majikan terakhir terlihat oleh anjingnya. Jadi gak bakal susah buat temuin ini. Yang foto dengan anjingnya juga banyak, jadi kadang kita harus antri.
Oh ya, bulan December 2017 kemarin itu gw kira udah winter loh guys. Sempat ada yg tanya, sekarang Tokyo autumn apa winter sih? ya gw jawab winter soalnya instinct gw berkata ini udah dingin banget NYET masa sih autumn. Ternyata ini masih autumn lohhh tapi udah ujung2nya gitu. Soalnya kalo diperhatiin pohon2 blm semua berguguran, masih ada yg merah2 cantik. Tapi gw tuh udah pake  long john, sweater, jaket, dan syal soalnya dingin parah.
Satu hal unik lagi tentang Tokyo, susah banget cari restoran keluarga yang tempat duduk nya luas. Sepanjang area Shibuya gitu cari resto rata2 sempit, kecil, dan gak ada meja bangku yg buat ber6 gitu. Adanya kaya kursi single yang duduk menhadap bar sendiri2. Kita cukup desperate buat cari restoran sampe akhirnya pulang ke area penginapan buat makan. Di sekitaran apartment sih masih ada resto kecil yg gak rame, akhirnya makan sekedarnya. Kaya Ramen di bawah ini, keliatan bening ya ternyata kurang enak :(
Tapi 1 hal tentang harga makanan di Jepang itu yang bikin gw surprise adalah gak terlalu mahal guys! Jaman belasan tahun lalu pas gw masih kecil tuh, mata uang 1 Yuan = 90 Rupiah (sekarang 122 Rupiah). Waktu itu semua makanan serba mahal soalnya nilai Rupiah kita kecil banget. Makanya kalo ngomongin trip ke Jepang lagi jadi takut harga yang mahal. Tapi surprise surprise, mungkin karena mata uang kita sekarang jauh lebih baik dan penghasilan kita zaman now udah lebih baik juga, harga makanan di Tokyo jadi gak berasa mahal2 amat. 
Misalnya Ramen seperti di atas itu, harganya paling 500an Yuan atau sekitar 60 - 70ribu. Tapi ini harga yg cukup murahnya ya guys. Kalo proper restaurant yg middle class gitu bisa 1000 - 1300 yuan atau sekitar 120 - 160ribuan. Kalau Sashimi bisa up to 3000an Yuan (dikali sendiri aja 122 Rupiah). Kalau cari yg di bawah 400 Yuan itu masih memungkinkan kalau beli yg ready to eat di mini market macam Lawson atau Family Mart. Its NOT BAD loh actually! Jangan ngebayangin makanan mini mart itu yg gembel dan gak berkualitas. I believe Japan has a very high standard of quality.
 
Selamat pagi dari jendela kamar. Sunrise nya bagus banget! Kebetulan karena apartment kita deket stasiun kereta, kita bisa denger dengan jelas suara kereta lewat setiap berapa menit sekali. Kalo dibilang bising sih gak juga ya, soalnya mungkin suara kereta jepang gituu jadi rasanya beda :p
Pas di Tokyo gw sempet foto bbrp shot buat keperluan kerjaan Instagram. Kalo kalian waktu itu follow insta story gw, kalian pasti tau deh kenapa gw pajang kamera pocket gw hehehe. Trip ke Jepang ini gw pake 2 kamera guys:
- Fuji X-T2 + 35mm F1.4 ~ mostly buat portrait shot dan foto pemandangan yang tajam.
- Canon G7x Mark ii ~ mostly buat video Vlog dan foto pemandangan yang wide atau selfie bareng family pake tongsis
Pagi ini kita mau berkunjung ke Meiji Shrine / Meiji Jingu / Meiji Temple, terserah mau pake yang mana hehe. Untuk mencapai ke sana, kita harus ambil train ke stasiun Yoyogi. Seinget gw sekali naik train paling murah itu Y170 / 20K untuk jarak terdekat.
Sampe deh di Stasiun Yoyogi. Daerah yg relative sepi untuk tempat wisata. Kenapa gw bisa sampe ke Yoyogi ini? Soalnya kakak gw tahun lalu pernah keliling2 di sini dan katanya banyak tempat makan yg menarik sebenarnya. Tapi sekarang kita mau menuju Meiji Shrine, jalan kaki gak sampe 1 kilometer sih.
Di daerah sini Autumn nya masih kerasa banget, makanya bisa temuin pohon2 dengan warna cerah khas authum kaya warna kuning ini. Cakep banget gak sih satu pohon plus tanah2nya semua ketutupan daun kuning. Gw dan keluarga gw sampe foto2 cukup lama di sini doang. Pake jungkir balik koprolll deh :p
Sampe deh di depan gerbang Meiji Shrine dengan ciri khas gerbang kuil Jepang. Yang kesini ternyata rame juga loh dan pohon2nya masih hijau padet disini. Kondisi nya beda banget sama di Hokkaido yang pohonnya udah gak berdaun dan seluruh daratan sudah penuh salju putih. Padahal masih satu negara ya, tapi beda pulau aja udah beda banget kondisi musim nya.
Ritualnya di sebuah kuil itu kayanya kita harus bersihkan sesuatu dari tubuh kita (sotoy mode). Biasa sblm masuk ke temple nya, ada satu tempat khusus di depan kuil yang ada air bersih mengalir lengkap dengan gayungnya. Dan ini ada di temple lain juga yang gw kunjungi (yg gw inget di Hokkaido Shrine di Sapporo juga ada).
Pas hari itu lagi ada yg merit dengan ritual Jepang. Unik banget sih soalnya mereka pake baju adat gitu, dan tamu2 yang berkunjung jadi ikutan nonton.
Di bagian luar kuil nya ada satu tempat dimana kalian bisa beli cinderamata ala Jepang. Terus bisa main kocok sumpit kaya ramalan gitu. Tinggal kocok aja tabung isi nya sumpit dengan tulisan kode. Nanti sumpit yang keluar ditukar deh dengan penjelasan kode itu. Bayar Y100 ya.
Masuklah ke area kuil nya dengan lapangan luas di tengah2 area kuil. Jangan expect ada permainan lucu2, restoran, atau toko pernak pernik yang aneh2 ya. Di sini gak ada apa2 soalnya.
Kebetulan di temple ini ada satu area dimana kalian bisa menuliskan pesan-pesan atau make a wish atau apalah itu di sebuah balok kayu dan kalian gantungin deh di deretan tembok kayu itu. Ada biaya nya sih tapi gw gak perhatiin detailnya.
Kenapa gw foto kopi kaleng ini di sini? Jadi ceritanya Tokyo udah lumayan dingin pas December. Terus keren nya di Jepang itu, Vending machine juga jual minuman panas. Jadi kopi brand A misalnya, dia bisa jual di satu vending machine tapi ada opsi mau yg panas dan dingin. Tentu di udara dingin kaya gini gw beli yang panas ya, lumayan sekedar pegang kalengnya aja udah bisa angetin tangan, muka dan leher. Satu botol coffee kaya gitu biasa harganya Y130 - Y150 atau kisaran 15ribuan ke atas. Untuk ukuran kopi botolan di Jakarta ini terhitung mahal ya (rata2 di bawah 10rb). Tapi untuk ukuran minuman botolan di Jepang memang rata2 belasan ribu ke atas, bahkan air mineral juga bisa sama harganya dengan kopi atau minuman botolan lainnya.
Oke saat nya kita keluar ya guys. Gw samar2 agak lupa nih apakah pintu gerbang keluarnya hanya ada 1 atau ada bbrp opsi. Tapi yang pasti pas keluar dari gerbang kuil ini dan belok ke kiri nyebrang jalan tuh kita bakal temuin tempat nongkrong anak muda jepang yang super rameeee parah! Lagi2 gw gak tau itu namanya apa, soalnya kita main jalan terus aja tanpa cari tau itu daerah apa.
Pas nyebrang jalan kaya gini nih, pedestriannya udah keliatan kepadatan orang ya. Nanti kalian bakal surprise deh pas liat ada satu jalan yang rame nya ampun parah banget.
Ini loh guys!!! Gw lupa ini nama daerah nya apa yang pasti keluar dari gerbang temple itu gak jauh ada tempat ini. Parah banget ini rame nya dan disekitarnya itu banyak toko makanan, pakaian, aksesoris dan banyak lagi. Yang pasti kita lunch dulu di salah satu ruko gitu (sebelum gang ini) soalnya di daerah gang ini udah gak ada resto yg bisa duduk sekeluarga.
Satu hal yang unik dari Makanan Jepang: Monotone banget! Gw somehow di hari kedua di Tokyo berasa kok semua makanan jepang gini2 mulu ya. Beda sama di Jakarta yang lo ke sana ke mari beda2 semua makanan nya. Bahkan kalo kita ngomongin makanan Indonesia, variasi nya ampe ratusan beda2 antara satu resto dengan resto lainnya. Nah klo di Tokyo tuh yg gw temuin gak jauh2 dari Ramen/Udon, Katsu2an, Sushi/Sashimi. Kurang lebih tiga ini paling dominan, mau cari restoran Western tidak semudah di Jakarta. 
Akhirnya gw pesen lah satu menu gitu, gw lupa percis harganya brp yang pasti masih di bawah seribu yen. Ternyata yang dateng set menu kaya gini dong: Chicken karaage, pork belly, udon, dan nasi. Satu paket gini gak sampai Y1000 atau di bawah 120K gitu. Ini sih banyak bangettt dan untuk harganya terhitung murah! Tapi restorannya sempit bangett, untung masih ada 1 meja yang bisa duduk ber6.
Di hari kedua ini kita cussss lagi ke daerah GINZA! Pertama kalinya ke sini (kayanya dulu pas masih kecil gak ke sini) dan lumayan kaget juga dengan orang nya yang super rame. Wisata di Jepang tuh banyak yang kaya gini: toko toko sepanjang jalan. Kalo di Jakarta kan orang2 terbiasa shopping dan refreshing di dalam mall. Nah di sini kayanya gak ada mall besarnya, jadi kita jalan terus sepanjang jalan dan masuk aja ke outlet2 nya. Banyak barang branded juga, mungkin di sini kaya Plaza Senayan nya Jakarta hehe.
Ada yang unik nihh, keliatan beberapa orang jalan sambil bawa anjingnya. Kaya yang satu ini guys, lucu banget gak sih? Dia didandan kaya photo model sampe orang2 tuh ngerubutin dia padahal ini bukan pertunjukan loh! Owner nya ngedandanin memang bertujuan buat fotoin anjingnya, tapi response pejalan kaki nya lumayan heboh :)
Ada satu jalan besar yang mana orang2 boleh melintas bebas gitu. Entah itu ada jam2 tertentu atau memang ini selalu begini, yang pasti meriah banget. Tapi kita gak masuk ke satu toko pun soalnya gak ada intention buat belanja apa2. Jadi kita di sini cuman bentar doang, habis itu cuss lagi ke next destinationnya malam itu.
Kita lanjut naik train lagi dan tujuan kita selanjutnya adalah Asakusa Temple! Gak kerasa ya dalam sehari bisa ke beberapa tempat, bayangin dong biaya kereta dalam sehari tuh ratusan ribu! Padahal deket2 sebenarnya masih dalam kota Tokyo. Pas sampe di sini kayanya udah sekitar jam 5 atau 6 sore, dan udah gelap soalnya pas winter memang gelap lebih cepat.
Di depan kuil tuh ada kaya satu jalan panjang yang kiri kanan nya toko2 semua. Duh sayang banget deh baru juga jam 6an tapi toko2nya udah mulai tutup gituuu. Rata2 sih jualan makanan khas Jepang sama ada toko2 accessories lucu2 juga.
Gw ngelewatin satu toko yg berjualan makanan ringan kaya Mochi yg satu ini. Gara2 liat display nya gw jadi ngiler banget! Emang gw suka mochi sih, tapi yang satu ini tuh isi nya white chocolate kalo gak salah. Enak banget sumpah!!! Satu box ini isi kaya 15 pcs harganya Y550 / 67K. Lumayan mahal ya sebenarnya, tapi emang average harga snack2 Khas Jepang tuh di kisaran 500an - 1000an Yen. Akhirnya kita jalan bentar, ngemil2 gak lama kemudian kita decide buat pulang sekaligus cari makan! 
Dekat apartment kita ada toko satu yang mencolok lampu nya: Takoyaki! Keliatan nya ngiler yaa anget2 di musim dingin gini. Buat kalian yang gak tau, Takoyaki itu makanan khas Jepang berbentuk bulat isi nya lembek lembut dengan bahan cumi yang uda di blend halus.
Sumpah ini enak banget! Takoyakinya tuh beda sama yang ada di Jakarta. Texture nya super lembut dalam nya udah kaya bubur gitu tapi super panas. Ada rasa2 seafood gituu dan pas winter gini pas lah makan yang panas2. Satu box gitu yang isi 12 pcs harganya Y600 / 73K. Mahal yaa hihihi.
Malam ini kita gak makan di resto guys, soalnya sekitaran apartment gak ada resto. Tapi gak jauh dr sana ada Family Mart gituu, akhirnya kita beli makanan ready to eat deh, terus minta di microwave langsung. Kalian gak akan menyangka deh kalo makanan di mini mart tuh kaya gini! Ada Pork belly rice, ada Salmon rice, ada Katsu rice, macem2 deh. Dan harganya juga gak murah2 amat klo dibandingin sama Mini Mart di Jakarta. Satu porsi Nasi Salmon itu sekitar Y699, kalo menu yg di tengah2 itu Pork Belly rice Y499. Lumayan kok rasanya enak juga untuk darurat hehehe.
Nah menu Salmon ini jadi akhir dari Blog Post Tokyo ini. Kita cuman ambil 3 hari 2 malam di Tokyo. Tanggal 8 December 2017 tiba jam 9 pagi dan tanggal 10 December 2017 jam 11 udah harus flight lagi ke Sapporo. Kenapa kita cuman 2 malam aja? Soalnya plan awal kita pergi sekeluarga sebenarnya pengen main salju gitu. Jadinya kita lebih lama di Hokkaido nya sekitar 5 malam deh. Sekian dulu untuk trip Tokyo kali ini, nanti gw lanjut lagi ke topik berikutnya Sapporo & Otaru. See you :)


ABOUT US

EMAIL: jktdelicacy@gmail.com
Check out our Insta Story for our daily activities

Tidak ada komentar:

Posting Komentar