Senin, 20 November 2017

Pulo Cinta Eco Resort ~ The Indonesian Maldives at Sulawesi

Gak pernah kebayang sebuah destinasi wisata yang mungkin hanya dalam mimpi akhirnya bisa kesampaian. Sebagai couple yang suka dengan alam terutama laut, Pulo Cinta ini sudah menjadi impian kita semenjak lama. Apalagi beberapa saat yang lalu sempat diramaikan oleh banyak
influencers yang berkunjung ke sana. Mungkin setelah merit, banyak trip2 eksotis terutama yang lokasinya cukup terpencil menjadi cukup sulit. Kalau dulu sebagai solo traveller (tanpa pasangan), kita mau tidur di lantai kek, mau tidur di kapal, mau naik gunung 2 jam, semua beban ya di diri kita sendiri. Tapi setelah merit ya kita harus mikirin juga apakah pasangan kita bisa begini, apakah bisa begitu. Pulo Cinta ini sih tidak se-extreme itu ya karena perjalanan kita sudah di atur oleh pihak resort nya. Nah untuk detailnya, nanti gw akan jelaskan sedikit demi sedikit, jadi jangan skip ya :)
Oh ya buat yang belum nonton VLOG kita di hari pertama tiba di Pulo Cinta, better nonton dulu deh. Biar lebih ada bayangan gimana kehidupan di sana :)


Ok lanjut ke review nya ya
Pulo Cinta Eco Resort ini terletak di teluk Tomini atau Gulf of Tomini. Kalau dilihat di peta di bawah ini, posisi Pulo Cinta itu ada tepat di bawah provinsi Gorontalo (warna biru toska). Pulo Cinta itu sendiri kalau dari pengamatan gw yang udah ke sana, sepertinya pulau kecil buatan manusia dengan pasir putih bersih yang dikelilingi air laut dangkal kebiruan. Ukuran pulau nya sendiri sangat kecil mungkin lebih kecil dari lapangan sepak bola. Nah yang membuat dia menjadi 'Pulo Cinta' itu karena jembatan yang berada di atas lautnya itu berbentuk hati dan sangat jelas terlihat dari udara. Sayang gw gak punya Drone jadi gak bisa mengabadikan pulaunya dari udara.
Source: Wikipedia
Perjalanan gw mulai dari Jakarta menggunakan Batik Air menuju Gorontalo, Sulawesi Utara. Saat itu Oktober 2017 harga tiket one way direct sekitar 1 juta saja, cukup murah sih untuk kelas Batik Air yang seat nya legah dan sudah termasuk makan dan minum. Kita waktu itu ambil flight jam 2 pagi (1 November 2017) dan perjalanan ditempuh selama 3 jam dengan waktu tiba jam 6 pagi WITA. Setibanya di bandara Gorontalo, kita dijemput oleh driver Pulo Cinta untuk langsung menuju dermaga. Perjalanan ditempuh selama 2 jam dengan kondisi jalan yang terbilang cukup mulus walaupun banyak jalan yang agak sempit dan berbukit. Selama ini gw mengira kota Gorontalo adalah kota besar selayaknya kota2 besar seperti Makassar, Manado, ternyata sepanjang perjalanan (trans Sulawesi) gw sama sekali tidak melihat adanya aktifitas perkantoran. Lebih tepatnya rumah warga dan hutan2 saja, jadi cukup surprise sih.
Akhirnya tiba juga di dermaga nya setelah naik turun bukit yang indah. Dermaga nya ini kecil banget dan tidak ada aktifitas lain selain pick up / drop off tamu dari / ke Pulo Cinta. 
Foto di bawah ini adalah foto yang gw ambil waktu dalam perjalanan menggunakan speed boat menuju Pulo Cinta. Oh ya Speed Boat nya hanya memakan waktu 15 menit aja guys soalnya deket banget dari dermaga. Malah dari kejauhan saja gw udah bisa liat pulau nya.
Nah kalau kalian liat foto di bawah ini, Pulaunya hanya sekecil itu saja. Bangunan gubuk itu adalah satu2nya restoran tempat kita makan pagi, siang dan malam. Tenang aja guys, selama menginap di sini, kalian sudah di cover untuk makan 3x termasuk afternoon tea and snack. Nanti bagian makanan akan gw jelasin di foto2 berikutnya ya :)
Udah siap belom buat liat dalam villa kita? Kita kasih liat dulu ya foto2 nya dari kejauhan. Sebenarnya kita ada ambil ratusan gambar loh selama 3 hari di sini, tapi cape ngedit foto nya jadi kita tampilin yang best of the best aja ya :)
Ini di depan villa kita
Yuk masuk! Di paling depan sebenarnya ada ruang tamunya tapi kita gak fotoin karena kosong aja. Mari masuk ke kamar tidur nya, yuhuuu. Gak heran mereka sebut dengan Eco Resort. Sejauh yang gw perhatiin, seluruh bangunan villa nya ini dibuat dari kayu dan bambu. Tidak ada semen untuk bagian manapun, jadi sirkulasi udara di dalam ruangan sangat lancar. 
Nah ini juga menjadi salah satu pertanyaan banyak orang, Panas gak sih di dalem soalnya kan gak ada AC? Emang bener di sini gak ada AC nya guys, tapi udara yang masuk ke dalem ruangan bener2 adem banget, apalagi di atas ada Fan/ Kipas Angin yang makin bikin adem lagi. Bahkan pas malem udara berasa dingin ketika fan di nyalakan. Jadi kita either matikan fan atau kecilkan saja, takut masuk angin juga sih hehehe.
Mari masuk ke toiletnya. Sekilas tampak biasa aja ya, namun ada 1 hal yang menurut gw menjadi kekurangan villa ini. Kalau kita mandi, air nya akan turun langsung ke bawah menuju laut karena lantai nya dari kayu yg tidak rapet. So, kalau kalian mandi dengan sabun dan bahan kimia lainnya, semua akan turun ke laut. Hal ini yang menurut gw agak mengecewakan sih, terlebih di bawah villa kita masih banyak terumbu karang yang bagus dan ikan2 cantik.
Oh iya air bersih di sini juga sangat terbatas ya, karena sumbernya diambil dari daratan langsung. Jadi kalau mandi shower nya agak meleot air nya, kecuali sprinkler buat buang air itu kenceng. Pernah ada 1 kali pagi2 airnya habis jadi gak bisa mandi, tapi berapa saat kemudian udah keisi lagi airnya. Nah ternyata nih guys, waktu di hari ke 3 kita mau pulang, kita baru membaca instruksi penggunaan sabun dan sampoo di sebuah kertas yang isi nya disuruh menggunakan sabun dan sampoo yang mereka sediakan. Karena produk mereka eco friendly, namun sayangnya instruksi tersebut tidak ada di dalam toilet. Jadinya tidak sempat terbaca :(
Nah masuk ke bagian MAKAN! Yes, makan di sini udah di cover ya guys pagi, siang dan malam. Makanan pagi nya super sederhana banget: bubur, nasi goreng, mie goreng. Dan lumayan polos gitu sih jadi kurang kenyangin. Buat kalian yang terbiasa makan berat, better sediakan makanan instant atau snack gitu buat ngemil2 lagi.
Untuk lunch nya buffet gitu jadi bisa ambil sepuasnya dari prasmanan. But don't worry kalau kalian malas ke restaurantnya, kalian bisa minta di anter ke kamar kalian. Breakfast dan dinner juga bisa kok di antar, tapi ada kalanya ganti2an supaya gak bosen makan di kamar terus. Restaurantnya adem juga dan view nya pantai jadi indah. 
Kalau gambar di bawah ini lunch kita di hari pertama yang kita minta antar. Not bad sih makanan nya lumayan banyak dan kenyangin. Ada iga, ikan, sayur dan nasi. Kita makan nya di pinggir balkon kita dengan view ke laut lepas. BAGUS BANGET sumpahhhh pengen bisa makan seperti ini tiap hari.
Oh ya kita kebetulan dapet view balkon yang ke laut lepas langsung, tapi ada juga yg view nya kalo gak salah mengarah ke dalam resort nya. Jadi bukan view laut lepas. Terus seharusnya di balkon ada ayunan buat tidur malas2an, tapi somehow di tempat kita tidak ada. Too bad padahal pengen buat foto2 manjah :p
Di balkon juga ada kursi manjahhh gitu yang isi nya kaya bubble2, jadi kalo didudukin kaya berasa duduk di atas bola2 stereofoam. Apalagi pas sore angin nya enak banget, jadi bisa tiduran santai. Terus gak ada siapa2 di laut jadi bebas deh mau ngapain juga di kursi jungkir balik gak ada yg liat.
Waktunya buat main air guys! Kalo sore hari airnya mayan tinggi sedada gitu deh 1.5 meter. Kalo mataharinya udah gak ada enak banget tuh soalnya gak panas. Jadinya selama 3 hari di Pulo Cinta gw gak gosong (pake sunblock yang tebel juga sih sebenarnya). Trus air nya kan jernih banget tuh, jadi ikan2 keliatan jelas dari atas. Bintang laut juga keliatan kok ada yg warna biru gitu, terumbu karang lumayan banyak. Tapi gak bagus2 amat sih soalnya ini kan perairan dangkal, kalau siang sebelum jam 12 gitu air nya cetek banget udah hampir menyentuh coralnya. Bahkan di beberapa titik coral nya udah naik di atas permukaan air.
Kalau dari bawah view villa kita seperti ini guys, bagus ya! Gw foto dengan tongsis dan LG G6 gw yg waterproof. Jadi seru deh bisa main air tanpa batas *gak endorse yeee*
Sekarang saatnya main air yaa tetep dengan Tongsis dan LG gw nyemplung langsung. Coral nya gak bagus2 amat tapi not bad lah untuk perairan dangkal. Masih ada ikan2 juga dan air nya jernih kebiruan. Tapi karena foto nya pake kamera HP seadanya, jadi don't expect a sharp and clear photos ya :)
Ini lagi foto burst mode gitu, jadi mukanya gak ke kontrol pas lagi loncat :p
Sore hari di sini tuh AMAZING banget, soalnya kan kita ada di laut lepas jadi matahari muncul dan turun itu keliatan jelas dari segala arah. Kebetulan kita dapet villa yang balkon nya menghadap ke sunset jadi keren banget. Bisa juga kita foto2 di atas jembatan nya, langitnya orange kuning merah gituuu keren abis!
Behind the scene gak sengaja difotoin Lucy pas gw lagi mau foto sunset. Fotonya pake tripod ya guys biar ga blur soalnya udah mayan gelap :)
Malam hari di sini gak kalah indahnya, kebetulan hari itu bulannya super bulet dan terang. Jadi malem gak gelap gulita seperti pengalaman kita di pulau2 lainnya. Bahkan kalau pintar2 berfoto dengan kamera profesional, hasilnya bisa terang seperti foto di bawah ini. Foto ini tuh di ambil sekitaran jam 9an malem loh guys, aslinya udah gelap banget dengan pencahayaan yg minim. Tapi dengan kamera mirrorless kita bisa ambil foto dengan terang.
Tengah malem juga gak kalah indah guys, kalau kita liat ke langit bintangnya banyak banget! Dan seperti yg gw udah bilang sebelumnya, karena bulan nya bulet terang jadi nya gak gelap2 amat. Tapi kalau kalian liat dengan mata telanjang tentu gak akan terlihat terang langit biru seperti foto di bawah ini ya. Soalnya ini di ambil dengan teknik foto long exposure supaya gambar lebih terang. Tadinya mikir mau foto Milkyway gitu, ternyata gak bisa soalnya ada bulan.
Hari kedua bangun pagi wah perasaan nya sumpah beda banget dengan perasaan ketika bangun pagi dirumah. Soalnya bener2 gak ada beban disini, sepanjang hari kalo gak tiduran di kasur, santai di balkon, atau makan di restoran. Nah Gorontalo itu kan WITA 1 jam lebih cepat dr Jakarta, kita tiap bangun entah kenapa sebelum jam 6 udah melek. Kadang jam 5an juga udah bangun, jadi kalau di Jakarta itu masih jam 4 subuh guys! Pagi2 ngeliatin sunrise cantik banget deh sumpahhh. Kalau bangun kesiangan kaya jam 7an gitu matahari udah naik, jadi udah mulai berasa panas terik matahari.
Biar dramatis, sunrise sambil pose ala ala yoya dulu :p
Pagi ini breakfast nya Bubur ayam nih dan di deliver ke kamar. Tapi pas perhatiin kok gak ada ayam atau daging sama sekali gitu. Trus Lucy bilang dia punya ayam nya banyak banget. Akhirnya kita call lagi ke restoran buat tanyain dan diantarlah potongan daging ayam nya LOL. Enaknya kalo sarapan di kamar tuh bisa santai2 makan di balkon sambil ongkang2 kaki dipinggiran.
Sekitaran jam 9-11 pagi gitu air lautnya surut sampai selutut doang. Jadi kalian bisa main2 air sebenarnya, cuman mataharinya panas banget jadi bisa kebakar. Kalo liat foto di bawah ini, coral nya lumayan keliatan jelas ya kaya hampir muncul dari air.
Beberapa shots outdoor di siang hari sambil jalan menuju restaurant yang ada di tengah2 pulau. Karena udara bersih dan gak ada polusi sama sekali, langitnya jadi biru banget dan awan nya juga putih bersih. Bahkan baru sadar selama di sini tuh hidung bersih loh, soalnya biasa di Jakarta hidung selalu kotor (maklum ya kebiasaan bersihin hidung pas mandi).
Yang di sebelah kiri itu restaurantnya guys.
Restaurantnya terbuka gitu gak ada pintunya, jadi kalau di dalem adem banget apalagi pas ada angin. Mau duduk di mana aja bebas ya, deket pantai boleh atau di tengah2 juga gpp. Lunch di sini prasmanan jadi boleh ambil sepuasnya. Makanan nya juga ala rumahan gitu jadi jangan expect ala hotel, biasa sih masakan nya khas Sulawesi kaya seafood dan ikan2an. Lengkap sama buah2an juga tapi gak ada dessert ya. Detail makanan nya gak gw review ya soalnya gak begitu special gimana hehe.
View dari meja kita di restaurant. Berasa seperti kita doang di satu pulau ini soalnya sepi banget. Tapi kalo dinner sih restaurant nya lumayan rame, mungkin karena pas lunch time pada minta di anter makanan nya ke villa.
Kalau kalian pengen bersantai2 di pantai, jangan khawatir soalnya di Pulo Cinta juga ada pasir putih nya. Lokasinya di pulau tengah tempat restaurant. Kalo sore hari gitu ombak nya lumayan kenceng jadi bener2 berasa seperti di pantai aja. Tapi kalau siang air nya tenang jadi gak cocok buat main di pantai.
Habis makan pose dulu yaa di pantai :)
Di Pulo Cinta ini juga ada ayunan iconic loh dan ada 2 lokasi terpisah. Salah satu nya ayunan seperti gambar di bawah ini. Sebenarnya sih ini buat pajangan aja menurut gw ya. Soalnya ayunan nya cuman bisa dipake pas pagi doang waktu airnya surut, kalau udah siang ke sore ayunan nya udah tenggelam soalnya air mulai naik sampe ke perut. Pas gw foto untuk gambar di bawah ini sih siang nya panas banget gak kuat lama2.
Siang di hari kedua dari balkon, shot with lensa Smartphone Superwide. Lebar banget yak hasilnya.
Sore2 nyemplung lagi yokk. Kali ini Lucy ikutan main air ya walaupun dia sebenarnya gak bisa berenang, tapi demi eksis apapun dijabanin. Tapi airnya masih sedada sih jadi bisa lah berdiri aja sambil pose.
Ini di bawah villa kita langsung loh, masih banyak coral dan ikan2 kecilnya. Makanya seperti yang di awal kita cerita tentang WC kita yang airnya langsung turun ke bawah pas mandi, rasanya agak miris kalau sabun dan sampoo turun langsung ke sini.
Tiba juga malem kedua alias malam terakhir kita guys! As always kalau dinner kita makan nya di restoran langsung ya. Terus kalo kalian ambil paket nginep 2 malem, kalian bisa dapetin 1x romantic dinner gitu.
Jadi Romantic Dinner yang dimaksud itu makan di pantai langsung guys. Terus dilengkapi sama lampu berbentuk hati. Aw aw aww romantic ya, tapi gw pake kaos dan celana pendek :p Oh ya kalau romantic dinner gitu kan pasti kita expect makan yang romantis dan wah gimana gitu ya. Tapi ternyata makanan nya sama aja, sedih :( Jadi cuman beda di meja dan lokasi saja, selebihnya sama aja. Makanan nya tetep makanan local ala rumahan.
Karena ini malam terakhir di Pulo Cinta, jadi gw gak mau habisin malam gitu aja. Gw banyak foto2 sendirian di jembatan pakai tripod. Banyak gaya2 aneh hehehe kaya di bawah ini. Yang gw suka dari foto malem tuh, warna nya keluar semua gak kaya pas siang yang cenderung pucet atau keputihan. Aslinya ini gelap banget loh jadi jangan expect kalian bisa lihat terang dengan mata telanjang gini. Tentu pakai kamera mirrorless + edit lagi ya biar terang hasilnya.
Last day in Pulo Cinta! Gak terasa udah hari ke 3 cepet banget loh. Apalagi di sini cuman makan, tidur, liat pemandangan setiap hari. Kalau dibilang bosen apa gak sih sebenarnya gak bosen. Mungkin 5 hari baru bosen ya, tapi 3 hari somehow masih kurang. Masih pengen nyantai2 terutama sore2 pas lagi adem main air laut. Ini lucy lagi foto di teras / balkon depan villa. Jadi balkon nya ada di di depan kamar sama ada di depan ruang tamu.
 
Kalau mau turun ke laut bisa turun dari tangga di belakang villa kita ya. Tapi kalau mau loncat langsung dari balkon juga bisa sih, cetek air nya :)
Hari ketiga ini kita check out jam 1 siang soalnya flight kita jam 5an sore. Sebenarnya agak risky sih kalo check out jam 1 soalnya perjalanan darat butuh 2 jam lebih, dan speed boat 15 menit. Belum lagi in case kita harus tunggu speed boat atau mobil jemputan di dermaga kalau belum ready. Kalau case kita kemarin karena agak mepet, mau gak mau mobil nya ngebut gak karuan sepanjang jalan klaksonin mobil depan buat nyelak. Mana drivernya sambil telponan berkali2. Agak serem sih sebenarnya tapi kita bisa sampe jam 3:30an juga, Thank God! Jadi masih bisa santai 1.5 jam di bandara.
Dan inilah bagian terakhir yang mungkin menjadi pertanyaan semua orang, berapa sih harga per malem nya dan bisa pesen di mana ya? Gini guys, kalian sebenarnya bisa langsung pesen di Pulo Cinta @pulocinta buat booking gitu. Atau ada beberapa agent travel yang jual juga dengan rate paket yg lebih murah. 
Rate per malem nya: 3.5 juta untuk weekdays and 4.5 juta untuk weekend. Rate ini sudah ALL IN untuk transport dari dan ke Bandara (mobil dan speed boat), Makan 3x, Afternoon snack, Air minum. Kurang lebih begitu ya jadi semua kebutuhan sih sudah terpenuhi. Yang kalian perlu cari tinggal tiket pesawat aja sih sebenarnya. Kalau kita sih ambil flight jam 2 pagi Batik Air dari Jakarta ke Gorontalo. Untuk Pulang kita gak dari Gorontalo guys, tapi dari Manado soalnya di sana bisa direct flight ke Jakarta. 
Kalau dari Gorontalo ke Jakarta harus transit gitu di Makassar atau kota lainnya mungkin. Kalau kalian mau ke Manado, bisa ambil flight Lion Air atau Garuda gitu, murah kok cuman 300 - 400ribuan saja dan flightnya cuman 40-50 menit. Jadinya kita main2 dulu 2 malem di Manado dan Tomohon. Pulang dari Manado ke Jakarta cuman 1 juta juga. Tinggal pinter2nya kalian cari tiket murah aja.
Mungkin sekian dulu udah trip kita kali ini di Pulo Cinta. Sedih juga harus berpisah, andai bisa tambah sehari pasti puas banget deh. Kalau kalian ada pertanyaan boleh loh comment di bawah ini nanti kita akan jawab sebisa mungkin. Tapi kurang lebih semua tentang Pulo Cinta sudah kita bahas sih kalau kalian baca dengan detail semua tulisan kita. SEE YOU ON OUR NEXT TRIP! 

PULO CINTA ECO RESORT

Gorontalo, Sulawesi Utara

Rate:
- IDR 3.500.000/night/weekdays
- IDR 4.500.000/night/weekends

www.pulocinta.com

RSVP: 0858-8821-1121

INSTAGRAM: @PULOCINTA

ABOUT US

EMAIL: jktdelicacy@gmail.com
Check out our Insta Story for our daily activities


1 komentar:

  1. Ini review paling bagus dan lengkap yang pernah saya baca tentang Pulo Cinta, apalagi foto"nya the best banget ����. Pengen sekali kesana, tapi wajib bawa drone rasanya ��. Good job bro...

    BalasHapus