Kamis, 20 April 2017

PADANG MERDEKA - Kota Tua

Our very first Padang Food Review on the blog! Enak nya review pake bahasa indo non formal kali ya hehehe. Jadi Padang Merdeka ini baru banget buka sekitar 30 maret 2017, ketika kita berdua dateng masih 2 minggu dari opening yah. Excited banget karena udah 2 minggu ini sering liat temen2 foodies pada posting di instagram, bahkan sebagian uda review di blog juga. Kenapa bisa sampe heboh gini? Ya karena ini masakan Padang, siapa yang gak suka padang coba? Apalagi kesan yang ditampilkan dari makanan lokal ini cukup elegant ya, bukan sekedar warung makan sederhana. Nah mending cek deh keseruan kita di sini!

Lokasi nya ini ada di tengah2 jantung kota tua,, eaaaa jantung bahasa nya. Jadi ada di seberang gedung BNI 46 yang berdekatan dengan Statiun Kota dan Museum Fatahillah. Posisi nya itu ada di sebelah kanan jalan ya (itu jalur one way), tepat sebelum tikungan Stasiun Kota. Nah buat yang tanya gimana sih parkir di sana? Secara di kota tua kan parkiran nya ribet banget. Nah untungnya, Padang Merdeka udah siapin space yang cukup besar buat parkiran tamu nya khusus! Posisi nya ada di gang sebelum restoran nya itu sendiri, kamu bakal liat ada palang pintu bertuliskan Jalan Lada No. 1. Nah tinggal masuk deh dari sana.
Suasana restonya bener2 gak seperti di restoran padang ya, tapi lebih ke family oriented resto gitu. Adem banget di dalem, apalagi kalau habis jalan dari sekitar kota tua yang super panas. Konsep resto nya itu sendiri Indonesia banget, coba lihat di tembok nya pasti ada motif2 batik atau ukiran ala Indonesia. Meja nya juga dari kayu classic buat memberi kesan mewah.
Yang unik itu di salah satu bagian tembok nya, ada tumpukan buku yang digabung kemudian digambar dengan Museum Fatahillah dan gedung bersejarah lainnya, seperti gambar di bawah ini. Keren banget! Itu buku beneran semua nya, dan isi nya bener2 buku kuno entah bagaimana mereka bisa dapetin buku kaya begitu. Apalagi warna buku nya agak sephia2 butek gitu biar memberi kesen kuno banget.
Walaupun restorannya terlihat modern, mereka tidak lupa untuk tetap menampilkan pembatas kaca selayaknya rumah makan di Padang ya. Agar tetap terlihat ke aslian nya.
Kebetulan kita memang dapet undangan langsung dari sang pemilik resto nya, jadi bisa cobain langsung nih semua hidangan yang ada. Coba liat deh warna warni beragam makanan Padang di bawah ini, ngiler parah!
Nasi Padang paling enak pake ayam gulai, rendang, sayur, cabe merah dan cabe ijo, diakhiri dengan siraman kuah gulai atau kuah kari lainnya di atas nasi panas. Udah deh angkat tangan klo gitu!
Di ini ayam Pop nya juga juara banget, daging nya lembut, manis, gurih. Terus ya makanan di sini kaga mahal sumpeee. Kalo kita kira wah pasti itu mahal deh soalnya tempat nya di kota tua, eh ternyata gak juga lohhh. Malah harganya dari belasan ribu aja!
Yang unik dari Padang Merdeka itu adalah gedung nya bukan gedung baru, melainkan gedung bersejarah yang dipercantik dengan teknologi khusus. Bagian luar gedung di cat dengan cat khusus yang nilai nya fantastis, lo bakal kaget kalo tau nilai nya :p Karena ini bukan sembarang gedung butuh perawatan yang cukup mahal. Terus bagian dalem nya banyak ukiran yang nyentrik dan keren banget. Kaya salah satunya lorong unik di bawah ini, tembok2nya bermotif batik yaa, tapi ini bukan kain lohhh.
Terus kalau perhatiin di bagian bawah kaca itu, ada ornamen2 unik nih. Coba di lihat di gambar kedua di bawah ini. Ini tuh kaya besi tapi motif nya batik loh. Pembuatannya juga pake tekonologi laser cut, jadi secara otomatis bisa membentuk bolongan2 bermotif batik. Keren banget!!! Next time kalo gw berkunjung ke kota tua lagi gw pasti bakal ke sini deh, soalnya makanan nya juga udah gak mahal, terus enak banget! Thank you Padang Merdeka :)

PADANG MERDEKA

Jalan Lada No. 1, Kota Tua, Jakarta Barat

Opening Hours: 09:30 AM - 12 AM

INSTAGRAM: @PADANGMERDEKA

ABOUT US

EMAIL: jktdelicacy@gmail.com
Check out our Insta Story for our daily activities



Padang Merdeka Menu, Reviews, Photos, Location and Info - Zomato

Tidak ada komentar:

Posting Komentar